Gegara Buku Harian, Penulis Asal Wuhan Buat Marah China

Gegara Buku Harian, Penulis Asal Wuhan Buat Marah China

Gegara Buku Harian, Penulis Asal Wuhan Buat Marah China

Gegara Buku Harian, Penulis Asal Wuhan Buat Marah China – Diaries yang ditulis oleh penulis Wuhan, Fang Fang, kemarahan warga China. Selama blokade sebagai Corona, ia mendokumentasikan hidupnya di Wuhan sejak Januari.

Fang Fang menulis di akun jejaring sosial Weibo tentang pengalaman mereka terhadap COVID-19 dan bagaimana untuk bertahan hidup. Buku harian ditulis oleh seorang berusia 65 tahun itu banyak dibaca dan kini telah diterbitkan.

Awal tahun ini, Wuhan menjadi yang pertama di dunia yang menerapkan kondisi lockout. Corona wabah perlahan-lahan menyebar ke berbagai negara di seluruh dunia.

Fang Fang Gegara buku harian easleyfoothillsplayhouse, yang membuat marah warga China, mengapa?

Dalam buku hariannya, ia menulis tentang semua tantangan hidup sehari-hari dalam dampak psikologis isolasi. Dia berbicara tentang ketidakadilan sosial, penyalahgunaan kekuasaan dan isu-isu lainnya.

Bahkan, itu menjadi kontroversi karena tulisannya secara online. Fang Fang telah ditulis ketika mengambil putrinya dari bandara.

“Tidak ada mobil, pejalan kaki di jalanan. Beberapa hari itu ketika panik dan takut mencapai titik tertinggi di kota. Kami berdua dengan masker wajah,” tulis Fang Fang, seperti dilansir BBC, Selasa (19 / 05/2020).

Di Cina, cyber-nasionalisme menjadi hal yang normal terjadi. Ribuan pengguna internet marah yang siap untuk membungkam kepala mereka ketika Cina dikritik dan dihina oleh siapa pun. Fang Fang adalah penulis Cina pertama untuk mengatasi reaksi online untuk COVID-19.

Novel sukses ‘Aroma Karsa’ diterbitkan pada bulan Mei 2018. Karya ini menceritakan pencarian mitos disebut Puspa Karsa tanaman yang menarik pembaca setia Dee Lestari.

Tapi Anda tahu bahwa tur akhir dari novel ini berbeda dengan rencana yang telah ditulis oleh novelis. kata Dee bahwa ketika Kaizen menulis lokakarya akhir pekan lalu.

“Kadang-kadang aku mungkin merasa seperti itu (plot terhadap keinginan penulis) lebih intuitif,” katanya saat Kaizen workshop penulisan yang mengungkapkan AFP.

Dee mengatakan waktu kerja pada novel ‘Karsa Aroma’, karakter jati WESI dan Suma harus menikah. untuk menulis, ia telah membuat mengakhiri dua menikah.

“Tapi mengapa ada perasaan bahwa Anda tidak menikah untuk pertama kalinya. Tunangan pernah menulis bagaimana, tapi saya pikir mereka sedang menunggu untuk lebih. Keduanya kesepian, cukup tua, mapan, sehingga ada panggilan yang masih berpikir tidak menikah dan, “kata Dee.

“Saya berpikir lagi, akhirnya berjanji. Itu bagi saya menulis lagi, itulah apa itu. Ada simpul yang belum berakhir,” katanya.

Ketika Dee mengubah akhir cerita, saya harus menelepon kembali seorang editor di rumah penerbitan. Pada saat itu, naskah novel Aroma Karsa ‘dalam tahap editing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *